Minggu, Juni 16, 2024

Ada Apa BPN Dengan PTPN II Semayang, Ketua Partai Buruh Binjai : Tanah Untuk Rakyat Bukan Untuk Mafia

BINJAI | Pemerintah kota Binjai mengundang ketua partai Buruh kota Binjai, Usrat Aminullah dalam agenda focus group discussion (FGD),

Kegiatan itu berkaitan dengan lahan eks hak guna usaha (HGU) PTPN II sertifikat No. 54 dan No. 55 yang berada di kelurahan Tunggorono, Kecamatan Binjai Timur, Kota Binjai.

Sebagai upaya menciptakan keseragaman/persamaan persepsi yang dilaksanakan di aula pemerintah kota Binjai di jalan jendral Sudirman no.6 kota Binjai, Kamis (04/05/2023) Pukul 10.00 Wib.

Wali Kota Binjai mengatakan “Lahan eks HGU PTPN II sertifikat No. 54 dan No 55 tahun 2003 yang berada di kelurahan Tunggorono Kecamatan Binjai Timur, konflik lahan ini telah menimbulkan kerugian sosial ekonomi bagi masyarakat.

Pemerintah kota Binjai bersama Forkopimda sudah beberapa kali melaksanakan gelar pertemuan dengan pihak yang berkepentingan, namun tidak ada juga solusi yang mampu memenuhi harapan semua pihak,”ujarnya.

Walikota Binjai juga menambahkan
“Pemerintah kota Binjai tidak memiliki kewenangan dalam pengaturan dan distribusi lahan eks HGU PTPN namun kami berkepentingan agar masalah ini dapat cepat terselesaikan karena selain untuk kepastian hukum hal ini juga berdampak kesejahteraan masyarakat kota Binjai.

Dengan ada nya kepastian atas hak tanah maka masyarakat bisa mengelola tanah nya untuk pertanian,”ungkapnya.

Syafrida Ayu Anita Siregar SH. MH selaku kepala seksi pengendalian dan penahanan sengketa Badan pertanahan nasional (BPN) Deli serdang mengatakan “Sepengetahuan kami yang termasuk areal kota Binjai itu sertifikat HGU No 54,
dan karena saya bukan orang teknis maka yang bisa menjelaskan teman kami yang mengerti secara teknis pengukuran,”katanya.

Ganda selaku perwakilan PTPN II Sei Semayang mengungkapkan “Kami selaku korporasi apalagi kami ini adalah Badan usaha milik negara (BUMN)
Yang merupakan bagian dari pemerintah sedikitpun tak ada niat kami untuk berkonflik dengan masyarakat karena kami bagian dari masyarakat.

Kalau pun ada kesalahan terkait cacat nya administrasi sertifikat HGU no 54 dan 55 kami akan memperbaiki secara sistem administrasi di bawah pemerintahan terkait,” ucapannya.

Menanggapi hal itu, Ketua DPRD kota Binjai H. Noor Sri Syah alam putra mengatakan “BPN dan PTPN II Sei Semayang dengan segera menyelesaikan permasalahan ini dan jangan kalian mencoba menghilangkan hak hak masyarakat kota Binjai.

Serta adanya dugaan penyelewengan anggaran pendapatan daerah kota Binjai,
Apabila BPN dan PTPN II Sei Semayang tidak dapat menyelesaikan permasalah ini dalam waktu dekat saya akan membawa permasalahan ini ke komisi ll Republik Indonesia, “ungkapnya.

Kepala kejaksaan negeri Binjai
Jufri S.H,MH mengungkapkan
“Sertifikat HGU No 54 dan No 55 cacat hukum karena tidak sesuai dengan lotus maka wajib dilepaskan, “imbuhnya.

Sementara itu, Usrat Aminullah selaku ketua partai buruh kota Binjai menyampaikan “Kami masyarakat buruh tani kota Binjai meminta kepada PTPN II Sei Semayang membuat surat atau tulisan yang menyatakan adanya kesalahan/cacat administrasi sertifikat HGU no 54 dan no 55,”ucapnya.

Dalam kegiatan tersebut hadir walikota binjai Drs.H.Amir Hamzah,M.AP,
Kapolres Binjai AKBP Hendrick Situmorang SH,S.I.k,M.Si,
Ketua DPRD kota Binjai H.Noor Sri Syah alam putra,
Dandim 0203 Langkat yang diwakili Kasdim Langkat mayor inf Abner bangun,
Kepala kejaksaan negeri Binjai Jufri,S.H,M.H
Sekretaris Daerah kota Binjai H.Irwansyah Nasution,S.Sos
Kepala BPN Rizki Nurdin S.H.M,hum
Kepala BPN Deli Serdang yang diwakili oleh kepala seksi pengendalian dan penahanan sengketa ibu Syafrida ayu Nita Siregar S.H,M.H
Kabag hukum PTPN II Tanjung Morawa
Ganda dwi Atmaja
Camat Binjai timur
Ariandi ayun S.STP,MH
Serta Kapolsek Binjai timur
AKP A. Pardede.
(Surya T)

BERITA TERKAIT

- Advertisement -spot_img

BERITA LAIN