Senin, Juli 22, 2024

Gempa Turki Telah Menewaskan 4600 Jiwa, Gedung Rata Dengan Tanah

Gempa Turki dengan berkekuatan 7,8 magnitudo telah menghancurkan sebagian kehidupan warga Turki Tenggara dan Suriah Utara.

Gempa Turki yang cukup dahsyat ini telah menewaskan lebih dari 4.600 jiwa, berkemungkinan korban bertambah karena hingga kini pencarian warga yang tertimbun bangunan masih berlangsung.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan tujuh hari berkabung nasional, dan Suriah telah meminta bantuan PBB terkait gempa bumi dahsyat tersebut.

Pihak berwenang khawatir jumlah korban tewas terus bertambah akibat gempa berkekuatan 7,8 SR tersebut, diikuti oleh gempa susulan berkekuatan 7,6 skala Richter.

Beberapa gempa susulan terus terjadi pada saat tim penyelamat sedang melakukan pencarian korban selamat di antara tiang-tiang beton yang tersebar di wilayah yang sudah menderita di bawah perang saudara selama 12 tahun di Suriah.

Dalam kondisi cuaca yang cukup dingin, tim penyelamat terus melakukan pencarian hingga Selasa pagi, berharap lebih banyak orang yang selamat dari puing-puing tersebut.

Sementara, Otoritas Manajemen Bencana dan Darurat Turki (AFAD), menyatakan jumlah korban tewas di Turki sebanyak 3.381 pada Selasa pagi, sementara 15.834 lainnya terluka.

Di Suriah, setidaknya 1.300 orang tewas, menurut Kementerian Kesehatan dan organisasi penyelamat White Helmets pada Senin malam.

Sepuluh kota di Turki selatan telah dinyatakan sebagai daerah bencana, menurut Natasha Ghoneim dari Al Jazeera, dilansir dari Istanbul. Suhu beku dan salju telah menghambat upaya penyelamatan, dan cuaca buruk diperkirakan akan melanda wilayah tersebut.

Pasokan listrik dan gas alam telah terputus di banyak daerah dan pemerintah sedang bekerja untuk memulihkan kedua layanan tersebut.

“Gambaran lengkap tentang kehancuran baru mulai muncul – kehancuran yang kemungkinan akan menjadi lebih jelas saat matahari terbit” ujar Ghoneim pada hari Selasa,

Survei Geologi AS mengukur gempa awal pada 7,8, dengan kedalaman 18 km (11 mil). Beberapa jam kemudian, temblor berkekuatan 7,6 magnitudo juga terjadi. Guncangannya menyebabkan sebuah gedung apartemen bertingkat di kota Sanliurfa, Turki, rebah ke jalan dalam awan debu saat para pengamat berteriak, menurut video adegan itu.

Rekaman video dramatis yang ditayangkan di televisi Turki menunjukkan bangunan runtuh secara real time. Visual menunjukkan petugas penyelamat menarik seorang anak hidup-hidup dari gedung yang rata. Anak itu kemudian dipertemukan kembali dengan orang tua yang putus asa di jalan-jalan yang tertutup salju.

Lebih dari 7.800 orang telah diselamatkan di 10 provinsi, menurut Orhan Tatar, seorang pejabat di otoritas manajemen bencana Turki. Fasilitas medis yang tegang dengan cepat dipenuhi oleh orang-orang yang terluka, kata petugas penyelamat.

BERITA TERKAIT

- Advertisement -spot_img

BERITA LAIN